8 SENI MEMPERTAHANKAN DIRI

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter

Jepun mempunyai sejumlah seni mempertahankan diri yang unik yang kebanyakannya tradisi moden tradisi yang memanjangkan kembali untuk beratus-ratus, atau dalam beberapa kes beribu-ribu tahun.

Secara sejarah, seni mempertahankan diri Jepun digunakan sebagai alat pertahanan dan serangan dalam peperangan. Walau bagaimanapun, pada zaman moden mereka diamalkan untuk nilai pendidikan mereka – merangkumi dimensi budaya, fizikal, moral, estetik dan rohani. Kebanyakannya dilihat seperti sukan dengan penekanan untuk mendisiplinkan minda.

Berikut adalah beberapa seni pertahankan diri moden Jepun yang biasa.

  1. Kendo

Kendo adalah berdasarkan teknik ‘swordsmanship’ Jepun dan menggunakan pedang buluh dengan perisai pelindung. Seragam kendo hitam dan tekniknya melibatkan menjerit untuk menunjukkan semangat bela diri. Ia adalah antara seni perkahwinan yang paling biasa yang ditawarkan di sekolah-sekolah awam di Jepun. Dianggarkan 1.66 juta orang di Jepun mempunyai tahap latihan Kendo. Ia dianggap mempunyai nilai budaya yang banyak berdasarkan tradisi Samurai.

 

  1. Judo

Judo adalah seni bela diri moden Jepun dan sukan Olimpik yang ditubuhkan pada tahun 1882. Judo dalam bentuknya yang kompetitif menyerupai gusti dengan lontaran, takedowns, chokes, pin dan kunci. Ia juga termasuk dengan tangan dan kaki tetapi ini tidak dibenarkan dalam pertandingan. Judo adalah adaptasi moden dari seni mempertahankan diri yang lebih tua yang dipanggil Jujutsu.

 

  1. Kyudo

Kyudo adalah seni memanah Jepun yang menggunakan busur sangat panjang dengan bentuk asimetris. Reka bentuk ini lebih daripada 2000 tahun dan menghasilkan busur yang sangat kuat yang agak sukar dikendalikan. Sebagai hasilnya, ia dianggap sukan yang memerlukan kuasa dan kematangan dan tidak diajar sehingga usia 15 tahun di Jepun.

 

  1. Yabusame

Yabusame dipasang memanah Jepun. Ia sama dengan panahan kyudo tetapi jauh lebih sukar untuk dipelajari. Terdapat hanya beberapa akademi yang mengajarnya. Penerimaan sebagai pelajar dianggap sebagai penghormatan. Jika anda ingin belajar Yabusame, laluan terbaik adalah untuk menguasai kyudo terlebih dahulu. Mendapat selesa di belakang kuda juga akan membantu. Yabusame membabitkan menunggang kuda di depan tanpa tangan.

 

  1. Aikido

Aikido adalah seni pertunjukan pertahanan yang berfokus pada perebutan termasuk memegang dan melemparkan yang tidak mengarahkan gaya serangan. Tekniknya prihatin dengan mempertahankan diri tanpa menyerang penyerang.

 

  1. Karate

Karate adalah seni mempertahankan diri dari Kepulauan Okinawan yang memberi tumpuan kepada serangan dengan tangan dan kaki. Ia menjadi fenomena kebudayaan pop yang bermula pada tahun 1950-an selepas filem karate Jepun diikuti oleh filem karate Amerika dalam jumlah besar. Ini membawa kepada permintaan untuk kelas secara global. Ia sama popular di Jepun. Kini, anggaran bilangan pengamal karate adalah setinggi 50 juta orang di seluruh dunia.

 

  1. Sumo

Sumo adalah sukan gusti perhubungan penuh yang juga dianggap sebagai seni mempertahankan diri yang moden. Ia berasal dari ritual dan tarian di Shinto Shrines dan banyak tradisinya masih menunjukkan asal-usul ini. Wrestlers melakukan pelbagai upacara apabila memasuki cincin seperti memurnikan cincin dengan garam yang berkaitan langsung dengan Shinto. Wrestlers sumo profesional dikehendaki menjalani gaya hidup tradisional dan melatih bersama di kemudahan yang dikenali sebagai kandang Sumo.

  1. Koryu

Koryu adalah kategori seni bela diri Jepun yang luas dari zaman Edo. Seni bela diri telah mengalami penurunan serius di Jepun selepas Samurai dibubarkan. Pada masa itu, seni mempertahankan diri dilihat sebagai peninggalan masa lalu yang tidak berguna terhadap teknik ketenteraan barat. Sesungguhnya, banyak seni bela diri lama di Jepun yang memberi tumpuan kepada peperangan feudal dan sangat berbeza dengan seni mempertahankan diri seperti yang terdapat di Jepun hari ini.