Kenapa Daun Berubah Warna Ketika Musim Luruh?

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter

Keindahan Musim Luruh

Setiap musim luruh kita pasti berseronok dalam keindahan warna dedaun. Campuran merah, ungu, oren dan kuning adalah hasil daripada proses kimia yang berlaku di pokok ini kerana musim berubah dari musim panas ke musim sejuk. Proses pembuatan makanan ini berlaku di dalam daun yang mengandungi klorofil dan memberikan warna hijau. Kimia luar biasa ini menyerap dari cahaya matahari tenaga yang digunakan dalam mengubah karbon dioksida dan air ke karbohidrat, seperti gula dan kanji.

Tetapi pada musim gugur, disebabkan perubahan tempoh waktu siang dan suhu , daun berhenti proses pembuat makanan. Klorofil yang rosak , akan membuatkan warna hijau hilang dan bertukar kepada oren atau kemerahan. Dedaunan gugur beberapa pokok menunjukkan hanya warna kuning. Lain-lain, seperti banyak oak, kebanyakannya warna coklat. Semua warna ini disebabkan oleh pencampuran jumlah sisa klorofil dan pigmen lain dalam daun semasa musim gugur.

Air juga memainkan peranan penting dalam warna daun musim luruh. Sekiranya pokok tidak mendapat air yang cukup, daun akan mati lebih cepat dan jatuh ke tanah. Sekiranya terlalu banyak hujan, pokok itu tidak akan mendapat cukup cahaya matahari, dan daun tidak akan berwarna terang.

Anda mungkin terkejut apabila mengetahui bahawa setiap daun mempunyai sedikit warna lain di dalamnya sepanjang tahun, walaupun tidak dapat melihatnya. Semasa musim bunga dan musim panas, klorofil mengatasi warna lain, dan semua yang kita lihat adalah hijau. klorofil yang kurang untuk memberikan warna hijau hijau, kita mula melihat warna-warna lain, seperti oren, kuning, dan merah, yang ada di sana.

Musim luruh daun perubahan adalah saat yang ditunggu-tunggu setiap tahun. Kali ini, apabila melihat sesuatu yang indah berwarna kuning, oren dan merah di setiap pokok disekeliling anda, akan membuat anda berasa tenang dengan fenomena tersebut.