SUMO

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter

Bagi Jepun, dunia Sumo adalah sedikit misteri. Berikut adalah beberapa perkara yang anda mungkin tidak tahu mengenai sumo.

 

  • Atlet Gusti Sumo Pada Asalnya Adalah Kurus.

Seperti banyak sukan profesional yang lain, atlet Sumo telah menjadi lebih besar dengan masa yang berlalu. Dalam kes Sumo mereka juga telah menjadi gemuk.

 

Pada hari ini, sudah tiada divisyen berat badan dalam sukan sumo profesional ini. Berat atlet gusti antara satu sama lain juga banyak berbeza. Ini menjadi perkara  biasa untuk salah satu atlet gusti ini mempunyai berat dua kali ganda dari berat badan yang lawannya.

 

  • Gaijin Boleh menyertai sukan Sumo ini.

Ramai daripada pesaing teratas di dalam sukan Sumo ini direkrut dari luar negara.

Namun bukan lelaki ini.

Lelaki ini.

Pada satu masa dahulu, tidak ada sekatan ke atas bilangan atlet sukan gusti Sumo profesional dari negara asing. Pada tahun 1992, pernah satu ketika sewaktu perlawanan Sumo, mereka telah mengambil 6 orang atlet warganegara Mongolia (gaijin) pada satu masa yang sama dan menghantarnya ke dalam liga. Selepas itu, persatuan Sumo telah mengumumkan bahawa mereka sedang mempertimbangkan untuk mengehadkan bilangan warga asing untuk ke setiap perlawanan.

Pada hari ini, Persatuan Sumo telah menegaskan untuk mengehadkan bilangan ahli atlet gusti warganegara asing (ditakrifkan sebagai lahir di luar Jepun) kepada hanya satu orang untuk satu perlawanan. Walaupun begitu, masih terdapat 15-20 atlet warganegara asing di kedua-dua divisyen atas pada satu-satu masa.

Ada peraturan tidak diberitahu iaitu bahawa atlet gusti Sumo warganegara asing mesti bercakap bahasa Jepun dan mahir dalam budaya Jepun.

 

  • Tarian gusti Sumo.

Atlet perlu memasuki ke dalam cincin gelanggang pertandingan dengan menyerupai tarian.

Apabila memasuki gelanggang gusti, atlet gusti Sumo ini akan bertepuk tangan dan melakukan ritual menghentakkan kaki iaitu tujuannya adalah untuk menghalau roh-roh jahat dari gelanggang. Ritual ini seringkali kelihatan berirama dan bergaya.

Atlet gusti Sumo ini akan menghadap antara satu sama lain dan bertepuk tangan. Mereka akan membukakan lengan mereka selebarnya untuk membuktikan mereka tidak mempunyai dan menyimpan sebarang senjata.

 

  • Tiada seorang pun peminat Sumo yang berusia bawah 50 tahun berminat dengan sukan Sumo ini.

Minat terhadap sukan Sumo ini telah merosot (untuk masa yang panjang). Generasi muda Jepun pada hari ini lebih berminat di dalam sukan bola sepak dan besbol. Purata umur penonton pada perlawanan sukan Sumo profesional adalah lebih daripada 50 orang.

 

  • Yakuza meminati sukan Sumo.

Yakuza suka untuk memastikan diri mereka tidak menonjolkan dan jarang muncul di kaca televisyen. Pengecualian ini telah dibuat pada tahun 2010 apabila Yamaguchi-gumi (kumpulan yakuza terbesar) telah membeli satu blok yang mengandungi 50 buah kerusi yang terkenal pada perlawanan Sumo yang disiarkan di televisyen. Tidak perlu dikatakan lagi, mereka telah terperangkap di khalayak ramai. Khabar angin mengatakan mereka melakukannya untuk menggembirakan bos mereka yang dipenjarakan dan menonton perlawanan itu dari penjara.

 

  • Terdapat sebuah tradisi untuk sukan Sumo wanita di Jepun.

Persatuan Sumo tidak membenarkan wanita untuk memasuki ke dalam cincin gelanggang Sumo (ia dianggap melanggar kesucian gelanggang). Sebagai contoh, Gabenor Osaka biasanya memasuki gelanggang untuk menganugerahkan Hadiah Utama Gabenor di annual Osaka Sumo Tournament. Walau bagaimanapun, apabila Osaka memilih gabenor perempuan (Fusae Ohta) dia juga tidak dibenarkan masuk ke dalam gelanggang.

Namun dari segi sejarah, terdapat tradisi sukan sumo untuk wanita di beberapa tempat-tempat suci Shinto. Namun ia dipandang ringan oleh sukan Sumo yang profesional.

 

  • Atlet gusti Sumo mesti hidup dengan gaya hidup yang tradisional.

Atlet gusti Sumo dikehendaki untuk tinggal di kandang latihan sumo. Mereka harus berpakaian dengan pakaian tradisional Jepun pada setiap masa. Setiap aspek kehidupan mereka ditentukan oleh peraturan yang ketat.

 

  • Sumo berasal dari tempat-tempat suci Shinto.

Sumo berasal dari ritual agama Shinto di mana manusia akan bergusti dengan Kami (Roh Tuhan Shinto). Masih terdapat cincin perlawanan Sumo di atas tempat-tempat suci di Jepun.

Upacara Shinto membimbing kepada setiap aspek sukan Sumo. Pengadil Shinto (gyoji) pada asalnya bertindak sebagai paderi di gelanggang. Sebagai contoh mereka melakukan upacara pembersihan untuk membersihkan cincin gelanggang perlawanan daripada roh jahat sebelum perlawanan dimulakan.

Atlet gusti ini sendiri akan membuangkan garam ke dalam gelanggang sebelum setiap perlawanan dimulakan untuk menjaga kesucian ini.

 

  • Peminat meluahkan kekecewaan mereka dengan membaling kusyen.

Peminat Sumo akan duduk di atas kusyen Jepun yang nipis sewaktu menonton perlawanan Sumo ini. Apabila mereka kecewa dengan keputusan atau hasil dari perlawanan ini, mereka akan membalingkan kusyen mereka ke dalam gelanggang.

 

  • Gaijin taksub dengan kostum Sumo yang kembung.

Untuk sebab-sebab tertentu, Gaijin (terutamanya dari Amerika, Perancis, Belgium, Australia dan Kanada) amat taksub dengan kostum sumo yang kembung. Tiada siapa yang tahu mengapa mereka menjadi begini.

 

  • Kappa boleh bergusti Sumo.

Kappa yang mengerikan (mitos) raksasa sungai Jepun. Kappa sering mencabar manusia untuk bergusti Sumo. Sejak dari kecil mereka biasanya mencabar kanak-kanak.

Salah satu cara untuk melarikan diri dari raksasa kappa ini adalah untuk mencabar beliau ke perlawanan Sumo. Jika anda menang dia akan membiarkan anda pergi. Kappa sentiasa menyimpan kata-kata mereka.